Laminine: Tipe-Tipe Kencing Manis

Laminine: Tipe-Tipe Kencing Manis

Ada dua tipe-tipe utama dari diabetis, disebut tipe 1 dan tipe 2. Diabetis tipe 1 juga disebut diabetes mellitus yang tergantung insulin [insulin dependent diabetes mellitus (IDDM)], atau diabetes mellitus yang menyerang anak-anak. Pada diabetis tipe 1, pankreas mengalami suatu serangan autoimun oleh tubuhnya sendiri, dan dibuat tidak mampu membuat insulin.

 

Kelainan-kelainan antibodi-antibodi telah ditemukan pada mayoritas pasien-pasien dengan diabetis tipe 1. Antibodi-antibodi adalah protein-protein didalam darah yang merupakan bagian dari sistim imun tubuh. Pasien dengan diabetis tipe 1 harus tergantung dari obat-obatan insulin untuk kelangsungan hidup.

Pada penyakit-penyakit autoimun, seperti diabetis tipe 1, sistim imun secara keliru membuat antibodi-antibodi dan sel-sel peradangan yang diarahkan melawan dan menyebabkan kerusakan pada jaringan-jaringan tubuh pasien sendiri. Pada pasien dengan diabetis tipe 1, sel-sel beta dari pankreas yang bertanggung jawab pada produksi insulin, diserang oleh sistim imun yang salah diarahkan. Dipercayai bahwa kecenderungan mengembangkan antibodi-antibodi abnormal pada diabetis tipe 1 adalah sebagian diwariskan secara genetik, walaupun detil-detilnya tidak sepenuhnya dimengerti. Ekspose pada infeksi-infeksi virus tertentu (virus-virus mumps dan Coxsackie) atau racun-racun lingkungan lainnya dapat menyajikan untuk memicu respon-respon antibodi yang abnormal yang menyebabkan kerusakan pada sel-sel pankreas dimana insulin dibuat. Antibodi-antibodi ini dapat diukur pada mayoritas pasien-pasien, dan mungkin dapat membantu menentukan individu-individu yang mana saja berada pada risiko mengembangkan diabetis tipe 1.

Pada saat ini, American Diabetes Association tidak merekomendasikan penyaringan secara umum populasi untuk diabetis tipe 1, meskipun penyaringan dari individu-individu yang berisiko tinggi, seperti yang dengan suatu family generasi pertama (suadara kandung atau orang tua) dengan diabetis tipe 1 seharusnya dianjurkan.

Diabetis tipe 1 cenderung terjadi pada individu-individu yang muda dan kurus, umumnya sebelum berumur 30 tahun, bagaimanapun, pasien-pasien yang lebih tua kadangkala juga menunjukan bentuk diabetis ini. Sub-sub kelompok ini dirujuk sebagai diabetis autoimun tersembunyi pada orang dewasa [latent autoimmun disease in adults (LADA)]. LADA adalah suatu bentuk yang lambat dan progresif dari diabetis tipe 1. Dari semua pasien-pasien diabetis, hanya kurang lebih 10% dari pasien-pasien mempunyai diabetis tipe 1 dan sisanya 90% mempunyai diabetis tipe 2.

Diabetis tipe 2 juga dirujuk sebagai diabetes mellitus yang tidak tergantung insulin [non-insulin dependent diabetes mellitus (NIDDM)], atau diabetes mellitus yang menyerang orang dewasa [adult onset diabetes mellitus (AODM)]. Pada diabetis tipe 2, pasien-pasien tetap masih dapat memproduksi insulin, namun relatif tidak memcukupi untuk kebutuhan-kebutuhan tubuhnya, terutama menghadapi resisten insulin seperti yang didiskusikan diatas. Pada banyak kasus-kasus, ini sesungguhnya berarti pankreas memproduksi jumlah insulin yang lebih besar dari normalnya. Suatu sifat utama dari diabetis tipe 2 adalah suatu kekurangan kepekaan sel-sel tubuh pada insulin (terutama sel-sel lemak dan otot). Sebagai tambahan pada persoalan dengan suatu peningkatan resistensi insulin, pelepasan insulin oleh pankreas dapat juga rusak dan suboptimal. Kenyataannya, ada suatu penurunan yang tetap dan diketahui pada produksi insulin dari sel-sel beta pada diabetis tipe 2 yang berkontribusi pada pemburukkan pengontrolan glukosa. (Ini adalah suatu faktor utama untuk banyak pasien-pasien dengan diabetis tipe 2 yang pada akhirnya memerlukan terapi insulin). Akhirnya, hati pada pasien-pasien ini terus berlanjut memproduksi glukosa melalui suatu proses yang disebut gluconeogenesis meskipun dengan tingkat-tingkat glukosa yang tinggi. Kontrol dari gluconeogenesis menjadi bersepakat.

Ketika dinyatakan bahwa diabetis tipe 2 kebanyakan terjadi pada individu-individu lebih dari umur 30 tahun dan timbulnya meningkat dengan umur, kita melihat suatu angka yang mengkhwatirkan dari pasien-paseien dengan diabetis tipe 2 yang belum mencapai umur 10 tahun. Faktanya, untuk pertama kali dalam sejarah kemanusiaan, diabetis tipe 2 sekarang lebih umum dari pada diabetis tipe 1 pada masa kanak-kanak. Kebanyakan dari kasus-kasus ini adalah suatu akibat langsung dari kebiasaan makan yang buruk, berat badan yang lebih berat, dan kurangnya berolahraga.

Ketika ada suatu komponen genetik yang kuat untuk mengembangkan bentuk diabetis ini, ada faktor-faktor risiko lainnya – yang paling signifikan darinya adalah kegemukan (obesity). Ada suatu hubungan langsung antara derajat kegemukan dan risiko pengembangan diabetes tipe 2 , dan ini benar baik pada anak-anak maupun orang-orang dewasa. Diperkirakan bahwa kesempatan mengembangkan diabetes menjadi dua kali untuk setiap peningkatan berat badan sebesar 20% dari berat badan yang diinginkan.

Mengenai umur, data menunjukan bahwa untuk setiap dekade setelah umur 40 tahun tidak perduli berat badannya ada suatu peningkatan kejadian diabetes. Kelaziman (prevalence) dari diabetes pada orang-orang berumur 65 sampai 74 tahun adalah hampir 20%. Diabetis tipe 2 juga adalah lebih umum pada kelompok-kelompok etnik tertentu. Dibandingkan dengan suatu kelaziman sebesar 6% pada orang-orang kulit putih (Caucasians), kelaziman pada orang-orang Amerika keturunan Afrika dan Asia diperkirakan adalah 10%, pada orang-orang Hispanics 15%, dan pada komunitas-komunitas pribumi Amerika tertentu 20% sampai 50%. Akhirnya, kencing manis terjadi jauh lebih sering pada wanita-wanita dengan sejarah diabetes sebelumnya yang berkembang selama kehamilan (gestational diabetes).

Kencing manis dapat terjadi sementara selama kehamilan. Perubahan-perubahan hormon yang signifikan selama kehamilan dapat menjurus pada penigkatan gula darah pada individu-individu yang dipengaruhi secara genetik. Peningkatan gula darah selama kehamilan disebut gestational diabetes. Gestational diabetes umumnya menghilang setelah bayi dilahirkan. Bagaimanapun, 25-50% dari wanita-wanita dengan gestational diabetes akan akhirnya dalam hidupnya mengembangkan diaetes tipe 2, terutama pada yang memerlukan insulin selama kehamilan dan yang tetap kegemukan setelah melahirkan. Pasien-pasien dengan gestational diabetes umumnya diminta menjalani suatu tes toleransi gula secara oral kira-kira 6 minggu setelah melahirkan untuk menentukan apakah diabetisnya tetap berlangsung sesudah kehamilan, atau apakah adanya kehadiran bukti apa saja (seperti toleransi glukosa yang terganggu) yang dapt menjadi petunjuk pada risiko masa depan pasien untuk mengembangkan kencing manis.

Diabetis sekunder (secondary diabetes) merujuk pada peningkatan tingkat-tingkat gula darah dari kodisi medis lainnya. Diabetis sekunder dapat berkembang ketika jaringan pankreas bertanggung jawab pada produksi insulin dirusak oleh penyakit, seperti pankreatitis kronis (peradangan dari pankreas disebabkan oleh racun-racun sepeti alkohol yang berlebihan), luka (trauma), atau operasi pembuangan pankreas. Diabetes dapat juga berasal dari gangguan-gangguan hormon lainnya, seperti produksi hormon pertumbuhan yang berlebihan (acromegaly) dan Cushing’s syndrome. Pada acromegaly, suatu tumor kelenjar pituitari (pituitary gland tumor) pada dasar otak menyebabkan produksi hormon pertumbuhan yang berlebihan, menjurus pada hyperglycemia. Pada Cushing’s syndrome, kelenjar-kelenjar adrenal (adrenal glands) memproduksi suatu cortisol yang berlebihan, yang mempromosikan peningkatan gula darah.

Sebagai tambahan, obat-obat tertentu dapat memperburuk kontrol diabetis, atau “membuka kedok” (“unmask”) diabetis yang tersembunyi. Ini terlihat paling umum ketika obat-obat steroid (seperti prednisone) diminum dan juga dengan obat-obat yang digunakan pada perawatan infeksi HIV (AIDS).

 

 

Laminine Obat Herbal Penyembuhan Kencing Manis

 

Produk Laminine

PRODUK LIFEPHARMGLOBAL

The Happy Pill Laminine

Laminine adalah Super Food Sinergi hanya dari Bahan-bahan Alami yang mengandung :

  • 22 Asam Amino
  • Trace Mineral
  • Vitamin
  • Fibroblast Growth Factor (FGF).

 

Struktur Molekul Laminine

Kombinasi sempurna dari kehidupan yang berasal dari tanah, laut dan tanaman. Sumbernya “Miracle of Life“. 11 Studi klinis telah dilakukan yang menunjukkan dampak Positif Laminine terhadap Fisik, Mental, Kekuatan Emosional dan Kesehatan keseluruhan. Banyak orang bersaksi bahwa Laminine memberikan mereka perubahan nyata hanya dalam waktu 48 jam

Manfaat Laminine :

  • Peningkatan Energi & Tidur Lebih Baik
  • Peningkatan Stamina & Pemulihan Setelah Latihan / Olah Raga &? Fitness
  • Bentuk Otot yang lebih baik
  • Peningkatan Kekuatan Otot
  • Meningkatkan Libido / Gairah Sex
  • Suasana hati dan lebih baik Merasa Well Being

Studi klinis menunjukkan bahwa penggunaan rutin Laminine membantu:

  • Mengurangi Tanda-tanda Penuaan
  • Membangun Kolagen untuk Kulit Sehat
  • Merangsang DHEA Alam & Testosteron
  • Peningkatan Kekuatan Fisik, Mental & Emosional
  • Mengurangi Stres
  • Tidur lebih nyenyak
  • Pemulihan lebih cepat setelah Olah Raga &? Meingkatkan Kekencangan otot
  • Meningkatkan Hormon Serotonin – Be Happy!
  • Menghilangkan Rasa Nyeri
  • Meningkatkan Kejelasan dan Kewaspadaan
  • Meningkatkan Stamina & Energi
  • Meningkatkan Libido
  • Membantu Fungsi Otak
  • Membakar Lemak

Manfaat 22 Asam Amino dalam Produk Laminine

Keseimbangan lengkap asam amino yang terkandung dalam Laminine dan mencakup:

  • Sistin
  • Metionin
  • Asam aspartat
  • Treonin
  • Serin
  • Asam Glutamat
  • Prolin
  • Glycine
  • Alanine
  • Valine
  • Isoleucine
  • Leusin
  • Tirosin
  • Histidin
  • Ornitine
  • Lysine
  • Arginine
  • Hydroxyproline
  • Amonia

Glisin dan glutamin merupakan prekursor nukleotida. Nukleotida adalah molekul, ketika bergabung bersama-sama, membentuk unit struktur RNA dan DNA.

Blok Bangunan Protein ini melakukan berbagai peran penting dalam tubuh dan membantu kita untuk tetap sehat dalam banyak cara.

  • Antioksidan membantu memerangi radikal bebas dan racun lingkungan termasuk sinar ultraviolet, radiasi, merokok, dan polusi udara.
  • Manfaat dalam mengobati beberapa kondisi pernafasan, seperti bronkitis dan PPOK. Angina, bronkitis kronis dan Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK), Influenza, Acute Respiratory Distress Syndrome (ARDS), HIV / AIDS.
  • Mengurangi gejala asma, cystic fibrosis, dan emphysema.
  • Mencegah kanker usus besar.
  • Mencegah katarak dan degenerasi makula.
  • Membantu meningkatkan HDL kolesterol baik.
  • Membantu meningkatkan kesuburan ketika diambil bersama dengan obat kesuburan pada orang dengan penyakit ovarium polikistik.
  • Membantu meningkatkan hasil pada anak-anak dengan adrenoleukodystrophy otak canggih, jenis leukemia.
  • Membantu mengobati kecanduan kokain, skizofrenia, dan perjudian.
  • Mengurangi resiko kanker paru di kalangan perokok.
  • Penurunan Cell oksidasi.
  • Meningkatkan neurotransmitter di otak.

 

 TESTIMONIAL LAMININE

MANFAAT LAMININE 

AGEN LAMININE TERMURAH

Untuk Informasi dan Pembelian Produk Laminine:

 Silahkan menghubungi :
Aprilia
E-mail: [email protected], YM: annisa_lidya
SMS/telp: +60164019528, sms saja: +6283857257768,

Penyembuhan Darah Tinggi (Hipertensi)

 

Post Update :
Date : Friday, April 26, 2019 - Jumat, 26 April 2019