Osteoporosis, Penyebab & Pencegahannya

Osteoporosis, Penyebab & Pencegahannya

Osteoporosis, Penyebab & Pencegahannya. Osteoporosis adalah penyakit yang mempengaruhi tulang anda. Itu berarti anda memiliki tulang yang memiliki tulang yang tipis dan rapuh, dengan banyak lubang seperti spons. Hal ini membuat tulang tersebut mudah untuk hancur. Osteoporosis dapat menyebabkan patah tulang(fraktur) dipinggul, tulang belakang dan pergelangan tangan. Patah tulang ini dapat menonaktifkan dan mungkin akan sulit bagi anda untuk tinggal sendiri.

Osteoporosis mempengaruhi jutaan orang dewasa. Biasanya menyerang setelah umur 60 tahun. Hal yang paling sering terjadi pada wanita, namun pria juga bisa mengalaminya.

Apa penyebab osteoporosis?

Selama masa anak-anak dan remaja, tulang baru tumbuh lebih cepat daripada tulang yang diserap oleh tubuh. Setelah usia 30 tahun, proses ini mulai terbalik. Sebagai baian alami dari penuaan, melarutkan tulang dan diserap lebih cepat daripada tulang baru dibuat dan tulang menjadi lebih tipis. Seseorang akan cenderung memiliki osteoporosis jika orang tersebut tidak mencapai kepadatan mineral tulang yang ideal selama masa anak-anak dan remaja.
Pada wanita, kehilangan tulang meningkat sekitar menopause, ketika ovarium mengalami penurunan produksi estrogen, suatu hormon yang melindungi terhadap kehilangan tulang(keropos). Demikian pula, testosteron melindungi tulang dari keropos. Osteoporosis biasanya terlihat pada laki-laki lebih tua dari 65 tahun, ketika produksi hormon ini menurun. Semakin tua seseorang, semakin besar kemungkinan orang tersebut untuk mengalami osteoporosis.
Kurang mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D memberikan kontribusi terhadap penipisan tulang. Kecenderungan massa tulang yang lebih rendah dapat turun dari orangtua ke anak.

Apa gejala osteoporosis?

Pada tahap awal osteoporosis mungkin tidak akan memiliki gejala. Ketika penyakit berkembang, mungkin mengalami gejala yang berkaitan dengan pelemahan tulang, termasuk:
    • Sakit punggung.
    • Tinggi berkurang dan postur bungkuk.
    • Punggung bagian atas melengkung.
    • Patah tulang yang mungkin terjadi dengan cedera kecil, terutama dipinggul, tulang belakang dan pergelangan tangan.
    • Patah tulang kompresi pada tulang belakang yang dapat menyebabkan sakit punggung yang parah. tetapi kadang-kadang patah tulang ini hanya menyebabkan gejala ringan atau tanpa gejala sama sekali.

Apa yang meningkatkan resiko osteoporosis?

 Resiko osteoporosis meningkat dengan pertambahan usia, tulang alami menjadi lebih kurus. Setelah usia 30 tahun, tingkat dimana tulang anda larut dan diserap oleh tubuh meningkat perlahan-lahan, sementara tingkat membangun tulang berkurang. Baik pria maupun wanita kehilangan sejumlah kecil (sekitar 0,4%) dari tulang setiap tahun setelah usia 30 tahun.
Faktor-faktor yang meningkatkan resiko osteoporosis pada laki-laki maupun perempuan meliputi:
Memiliki riwayat keluarga osteoporosis. Jika ayah, ibu atau saudara anda telah didiagnosis dengan osteoporosis atau mengalami patah tulang dari cedera kecil, anda lebih mungkin untuk mengembangkan osteoporosis.
Faktor gaya hidup. Ini termasuk :
  • Merokok. Orang yang merokok kehilangan ketebalan tulang lebih cepat daripada buka perokok.
  • Alkohol. Peminum alkohol yang berat menurunkan pertumbuhan tulang dan meningkatkan resiko. Tetapi penggunaan alkohol yang sedang (tidak lebih dari 2 gelas sehari untuk pria dan 1 gelas untuk wanita) berhubungan dengan ketebalan tulang yang lebih tinggi. Kebanyakan dokter menyarankanmembatasi, namun tidak menghilangkan penggunaan alkohol.
  • Sedikit atau tidak berolahraga sama sekali. Olahraga seperti berjalan, jogging, naik turun tangga atau menari dapat meningkatkan keseimbangan dan mengurangi resiko jatuh.
  • Kurus. Orang kurus lebih mungkin mengalami osteoporosis. tapi kelebihan berat badan menempatkan wanita beresiko terhadap kondisi-kondisi medis serius lainnya, termasuk diabetes tipe 2, hipertensi dan Coronary artery disease (CAD).
  • Sebuah diet rendah makanan yang mengandung kalsium dan vitamin D.
  • Minum-minuman ringan. Minuman bersoda dapat dikaitkan dengan kepadatan mineral tulang yang rendah pada wanita.Setealah mengalami kondisi-kondisi medis tertentu. Seperti hiperparatiroid, hipertiroid, atau rheumatoid arthritis, yang menempatkan anda pada resiko yang lebih besar untuk osteoporosis.
  • Meminum obat-obat tertentu. Beberapa obat-obatan menyebabkan penipisan penipisan tulang.
  • Operasi tertentu seperti amputasi ovarium sebelum menopause.

 

Bagaimana mencegah osteoporosis/penipisan tulang adalah proses alami dan tidak dapat dihentikan sepenuhnya. Ketahanan tubuh terhadap osteoporosis tidak hanya tergantung pada ketebalan tulang anda sejak awal kehidupan, tetapi juga pada kesehatan anda, diet dan aktifitas fisik dikemudian hari. Perempuan muda khususnya perlu menyadari resiko osteoporosis diusia dewasa. Jika anda melakukan diet yang memadai dalam kalsium dan vitamin D dan berolahraga secara teratur pada masa anak-anak hingga remaja dan kemudian melanjutkan dengan kebiasaan sehat ini, anda mungkin mampu untuk menunda atau bahkan menghindari osteoporosis.

    • Makan makanan bergizi yang mencakup jumlah yang cukup kalsium dan vitamin D. Keduanya diperlukan untuk membangun kesehatan tulang yang kuat. Yang dianjurkan asupan kalsium harian bagi orang dewasa samapi dengan usia 50 tahun adalah 1.000 mg per hari. Pria dan wanita usia 50 tahun atau lebih tua perlu 1200 mg kalsium setiap hari. Vitamin D penting untuk penyerapan kalsium dalam tulang dan meningkatkan kekuatan otot. Sumber terbaik vitamin D adalah matahari.
    • Olahraga secara teratur. Seperti berjalan, jogging, naik turun tangga, atau menari.
    • Jangan merokok. Merokok menempatkan anda pada resiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan osteoporosis.

Stelah osteoporosis berkembang, mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D bersama dengan kebiasaan sehat lainnya dapat memperlambat proses menngurangi kemungkinan patah tulang. Sudah umum bagi seseorang makanan untuk memenuhi hanya separuh dari kebutuhan kalsium tulang, sehingga anda mungkin perlu untuk mendapatkan suplemen. Tulang memerlukan vitamin D untuk menyerap kalsium.Satu studi menunjukkan bahwa vitamin D dapat mengurangi orang yang lebih tua beresiko osteoporosis sebesar 22%.

Penelitian tidak setuju tentang apakah kalsium ditambah vitamin D dapat mencegah patah tulang. Beberapa study menunjukkan bahwa kalsium dan vitamin D mengurangi resiko patah tulang. Tetapi penelitian lain menunjukkan sedikit efek dari suplemen pada resiko patah tulang. Manfaat terbesar dari suplemen terlihat bagi orang-orang yang mengalami osteoporosis. Kalsium dan vitamin D direkomendasikan jika seseorang telah didiagnisis dengan osteoporosis.
Untuk mencegah osteoporosis yang perlu diperhatikan adalah asupan nutrisi gizi yang kaya kalsium dan antiosidan, yang diperlukan untuk meremajakan sel tulang kembali. Osteoporosis, Penyebab & Pencegahannya
Post Update :
Date : Monday, February 18, 2019 - Senin, 18 Februari 2019